Day 10 Writing Challenge: What’s Your Most Embarrassing Moment?

Nyanyi lagu “Prahara Cinta (OST. Arisan)” bertiga sama sahabat cewek diiringi petikan gitar dari satu orang sahabat cowok, dan hasilnya adalah SUARAA KAMI FALS KEMANAA MANAAAAAA!!

Emang segitu malunya??

Yaaaaaa abisnya kita nyanyinya di acara penutupan Muktamar Arsitektur yang diadain di kampus tercinta yang mana acaranya dihadiri oleh delegasi-delegasi jurusan Arsitektur dari beberapa kampus di seluruh Indonesia. Trus waktu itu senior idolaa akupunn ikut menyaksikan kekacauan show kami. Huaaaaaa… Asli muka tebal banget saking malunya.

Waktu H-1 kita latian sih masih okelahh.. tapi begitu tampil, yassalam langsung demam panggung gara-gara liat penonton. 

Mana reff lagunya “Akuuuuu Maluuu… Aku Maluu uuuuu“, pas banget sama kondisi kami yang malu karena menyadari kok bisa ya kita pede banget nyanyi, nggak nyadar kalau suaranya pas-pasan. 

Habis nyanyi, turun panggung trus disorakin sama teman-teman yang nonton, rasanya pengen lari ke kantor jurusan…minta surat cuti kuliah setaun. HAHAHAHHAAH.

Sekarang sih udah nggak malu, udah bisa ketawa cekikikan kalau ingat moment itu. :)))))

Advertisements
Posted in Writing Challenge | Leave a comment

Day 9 Writing Challenge: Describe The Best Day of Your Life to Date

Sebagai pasangan LDR, maka kesempatan untuk kencan sama suami bisa tercipta jika dan hanya jika kita berdua cuti dan dia pulang ke Makassar, atau kalau pun saya nggak cuti paling nggak lagi weekend lah.

Trus kencannya ngapain aja?

Berenang di kolam renang dekat rumah di pagi hari. Suami yang berenang, saya nggak. Cuma basah-basah baju aja di pinggir kolam. Bkikikik. 

Siangnya kita biasa jalan ke Mall. Kalau ada film yang bagus, ya nonton. Tapi itu sangat jarang terjadi, karena kita berdua malas. Lebih senang nonton di rumah sambil tidur-tiduran. Kami paling sering nangkring di Gramedia, toko sepatu, toko baju, atau Ace Hardware. Belanja? Kadang kalau ada budget. Tapi lebih sering cuci mata sih. Nyakakakkak. Tapi kalau di Gramedia pasti selalu beli buku. 

Capek puterin Mall, kalau sebelumnya udah makan dari rumah, kita biasa cuma singgah ngopi di salah satu cafe dalam Mall. Tapi kalau belum makan trus di Mall nggak sampe malam, biasanya langsung singgah makan coto di Coto Nusantara. Trus pulangnya beli gorengan atau beli Dunkin Donut buat di cemil di mobil. 

*pantasnganaberduakagakkurus!*

Tapi kencan yang diidam-idamkan adalah duduk duduk tidur tiduran sampe bego di pinggir pantai yang berpasir putih berdua sama suami. Mungkin sebelumnya kita berenang sampe puas. Minum air kelapa muda, makan jagung bakar. Island life lah pokoknya. Maunya di pantai….. Gili Trawangan/Gili Air/Nusa Lembongan/Nusa Penida/Nusa Ceningan. 

Maunya tidur manja kayak gitu lah kira-kira. Hahahaha.

Aamiin, semoga kesampaian bisa liburan lagi.

#mimpiliburan #liburandipantai #liburanlagiyuksuami #istribanyakmaunya 

Posted in Writing Challenge | 1 Comment

Day 8 Writing Challenge: Describe “The Good, The Bad, and The Ugly” of Yourself

*Ngeri kan?!… Si Macan maksudnya! :))))*

Wadduh, challenge kali ini sungguh bikin ku pening untuk nulis, habisnya…nyaris nggak ada yang bad dan ugly sih dari diri hamba. *dijitakolehpembacayangbudiman* :))))

Just kidding. Remember! kesempurnaan hanya milik Allah SWT.

The Good of Myself

Gampang iba. Apalagi kalau sama keluarga. Yaa ampun, biar dikata lagi nggak punya apa-apa tapi kalau ada sanak famili yang datang berkeluh kesah ina itu, apa yang bisa saya bagi saat itu langsung lah saya kasih. Semoga ini bukan tergolong riya‘ ya Allah. Tapi sungguh hal ini yang saya syukuri dari diri saya. Kadang kalau devil saya lagi datang atau mungkin lagi sebel sama orang yang minta tolong, diawal setelah saya tau apa maunya malah nggak mau nolong, tapi beberapa menit kemudian saya tiba-tiba langsung mikir lagi bahwa roda kehidupan itu berputar, bisa jadi suatu saat saya yang ada di posisi mereka yang butuh bantuan. Maka bantulah selagi bisa dan ikhlas, hati suka ngomong gitu. 

The Bad of Myself

Yang bagus udah ditulis kan, nah sekarang yang buruknya nih. Saya orang yang suka memendam perasaan kecewa, jengkel, marah, sebel terhadap seseorang. Kalau lagi lagi marah sama orang lebih milih diam. Dipendam sendiri, sampe hatinya sakit. Nyiksa diri kan?! Iya, diemin orang itu saya banget. Orang jadinya nggak bakal tau kalau ternyata saya lagi marah sama dia. Pun kalau dia tau saya lagi marah, dia jarang bisa tau penyebab saya marah itu karena apa. Saya beberapa kali nyoba kalau misalnya marah atau nggak suka langsung diomongin ke orangnya, tapi ujung-ujungnya saya malah berusaha keras nahan nangis, dan akhirnya bisa nangis sejadi-jadinya. Adohhh!

The Ugly of Myself

  • CENGENG. Yup, saya punya banyak stok airmata. Hahahaha. Dikit-dikit nangis. Dimarahin dikit… nangis. Dikasi saran tapi kurang suka sama sarannya.. nangis. Diejekin… nangis. Berantem.. nangis. Pertahanan tembok airmata saya suka retak rambut, jadilah merembes kemana-mana. Bhikiki. ((Sabar ya sayang menghadapi airmata akohh, ini bukan airmata buaya kok! *sungkemkeSuami*)). 
  • SUSAH BANGUN PAGI. Bangun pagi hanya kalau mau ke kantor atau ada urusan pagi-pagi, sakit perut, lagi nginap di rumah orang, dan nginap di rumah mertua :)))))). Habis sholat subuh bukannya ngapain kek, ehh malah balik ke kasur. Mata berat banget sobb. Bangun-bangun udah jam 9. Ampun dah. Ini jelek banget. Kalau ada yang punya tips biar bisa melek pagi, let me know ya. 
  • MOOD BERUBAH-UBAH. Omagah! Saya suka bencik kalau tiba-tiba mood saya berubah dari adem ayem ke bete. Soalnya kalau lagi bete, susah bersandiwara. Mukanya nggak mendukung. Otomatis langsung susah senyum. Terlipat-lipat, mirip kertas origami. Hiks. 

Udah segitu aja kayaknya. Moga-moga yang bad dan ugly ini bisa berubah seiring waktu dan usaha untuk mengubah ke arah yang lebih baik. Aamiin.

Posted in Writing Challenge | 2 Comments

Day 7 Writing Challenge: Recommend a Book For Us to Read? Why Do You Think It’s Important?

Menurut saya lewat novel ini, Adhitya Mulya ‘menyentil’ para orang tua yang sekiranya saat ini terlalu fokus menyiapkan harta benda duniawi sebagai warisan bagi anak-anaknya kelak jika mereka sudah tiada dan bisa jadi melupakan bahwa selain harta benda duniawi, ahli waris pun butuh yang namanya nasehat bijak dan bimbingan dalam menjalani hidup. Karena sebagai anak mau berapa pun usianya tetap butuh advice dari orang tua yang sudah banyak asam garam kehidupan. Tsahh!

Two thumbs up untuk ide Adhitya Mulya dimana Sang Bapak menjelang ajal menjemput menyiapkan video yang berisi wejangan hidup bagi anak-anaknya yang akan ditinggalkan. Suka sekali. Bagi saya yang sudah jadi anak yatim, momen ini sangat amat sentimentil. Berandai-andai juga kalau saja Bapak dulu melakukan hal yang sama, pasti kalau saya kangen, nggak cuma nangis doang tapi bisa liat videonya.

Posted in Writing Challenge | Leave a comment

Day 6 Writing Challenge: What’s Something You’ve Always Wanted To Do But Haven’t? Why Not?

#Memasak

Sekarang benar-benar nyesel kenapa dari ABG malas belajar masak. Padahal mama dan nenek saya jago benar masak. Kalau mau nimba ilmu ya nggak usah jauh-jauh. Dulu saya anaknya gampang nyerah. Kena cipratan minyak panas atau keiris pisau aja dramanya bisa berhari-hari. Selain itu mental “harap gampang” juga dipiara sih, maunya masakannya langsung ada, nggak perlu capek-capek masaknya. *Malastingkatdewa*. Baru kerasa perlu masak ya waktu udah nikah. Kalau suami mau makan, seringnya kasihan sama suami, karena jagonya cuma bikin masakan “itu-itu” (((indomie dan telur ceplok, bhikikik))) aja. Huft. Makanya sekarang karena off kerja, setiap hari tongkrongin mama kalau lagi masak. Mudah-mudahan ilmunya nular dengan cepat ke saya. 

#Berenang

Suka main air tapi nggak tau berenang. Sepertinya waktu kecil memang nggak ada yang serius ngajarin. Dan saya pun nggak maksa-maksa minta diajar. Jadilah pas dulu pernah punya pengalaman sama teman-teman kebawa arus ombak, saya bisanya cuma teriak minta tolong, nangis dan berdoa biar nggak tenggelam. Hiks.

#MahirMengendaraiMotor

Pertama latihan bawa motor udah jago. Trus karena udah jago, sombong pun datang. Pake motor bebek Bapak, yang apesnya hari itu saya panik, bukannya di stop, ehh malah di gas. Tembok dan pagar pembatas jalan pun dihajar. Berujungnya di rumah sakit dijait 10 jaitan di jidat. Bukannya tobat, saya nyoba lagi dong. Kali ini lebih dahsyat lagi, karena sampe bela-belain nyicil motor, dengan maksud kalau ke kantor nggak usah diantar jemput lagi. Hari apes kedua pun datang, saya hampir aja terjun ke kali dengan motor plus ada teman yang saya bonceng. Untung si teman lebih lincah belokin stir, akhirnya kami berdua pun terseret-seret di aspal. Setelah itu saya nggak pernah lagi make motor saya sampe motor itu dijual. Saya pun nggak pernah pake motor apapun lagi. Takut. Cuma suka berandai-andai kalau lagi mau pergi yang jaraknya dekat, andai aja bisa bawa motor. Nggak perlu naik becak, bentor, angkot atau bawa mobil sendiri. 

#SeriusMenurunkanBeratBadan

Bukannya nggak mau lakuin. Sering nyoba sih. Tapi selalu gagal. Bukannya turun, yang ada malah tambah gembrott. Penginnya bisa balik ke berat jaman pertama kali masuk kerja. Yang mana saya harus membuang 10kg lemak. Ooo Tuhaann, kuingin serius diet!!!Jauhkan godaan martabak manis dkk itu!

Posted in Writing Challenge | Leave a comment

Day 5 Writing Challenge: If You Could Have Dinner With Any Five People, Who Would They Be?

  1. Anpa Suha: Make up artis proffesional. (Sekali make up harganya bisa buat bayar DP rumah atau mobil).
  2. Suhay Salim: Beauty blogger, Make up artis.
  3. Tasya Farasya: kayaknya Make up artis juga
  4. Cheryl Raissa: Make up artis
  5. Irmawati Mahmud (Kak Irma): owner Miller Salon, yang makeupin saya waktu nikah.

    Dikarenakan sudah ikut private class make up, namun belum terlalu mahir juga. Maka berharap bisa dinner sama mereka semua. Setelah dinner, trus lanjut ngajarin saya make up, terutama bikin eyeliner wing super drama, sama bikin smokey eyes. Soalnya kalau saya yang bikin kok seperti orang yang habis ditonjok matanya, lebam. Hahaha. 

    #ngayaljangansetengah2

    Posted in Writing Challenge | 3 Comments

    Day 4 Writing Challenge: What’s Your Favorite Childhood Memory?

    Sepertinya banyak yang setuju kalau saya bilang masa kecil itu masa yang paling indah. Ya kan? Hal-hal receh aja bisa bikin bahagia. Bahagia karena diizinin nggak mandi pagi dan boleh nonton kartun sepuasnya, misalnya. (Ini saya aja kali ya yang begini, bhikikik!).

    Kalau ditanya “Kenangan apa yang paling favorite?”, jawabannya “Banyak!”. Saya nggak bisa cuma nyebutin satu cerita, karena banyak banget yang saya suka dari masa kecil dulu. 

    #PakeBajuKembar

    Orang tua saya paling senang beli baju yang kembar buat saya dan adik-adik. Entah itu warnanya ataupun modelnya yang sama. Bahkan, saya dan Ria (adik cewek) itu tiap dibelikan baju baru pasti sama, kayak beli 1 gratis 1. Dulu bencik! banget. Saya nggak suka kalau gayanya Ria harus mirip saya. Tapi ketika udah besar dan dia “pergi”, ini moment yang paling saya rindu. Kalau bisa diulang, nggak papa deh kembaran trus sama dia sampe tua. *tisu mana tisu?!*

    #KodeTutupMulut

    Entah mengapa, jaman kecil itu kalau lagi jalan sama Mama, trus tiba-tiba saya atau adik-adik nggak sengaja mangap karena lagi bengong atau lagi liatin orang, Mama tuh otomatis melotot ke arah kami trus langsung peragain gaya tutup mulut yang lebih mirip instruksi sih. Dan kalau sudah liat Mama begitu, ini kami pasti langsung sadar kalau sedari tadi mulut kami udah terbuka lebar, mangap. Langsung deh mulutnya ditutup. Hahaha. Semisal kami nggak liat atraksi Mama, eh malah dipanggil atau dicolek biar noleh. Mungkin Mama kasian kalau ada lalat nyasar masuk ke mulut. Kalau diingat-ingat lagi suka ketawa sendiri. Mama segitunya deh.

    #MainanTradisional

    Paling suka kalau pas pulang sekolah trus diizinin main: loncat karet, beklan (bekel), bongkar pasang, kwartet, tos wayang kertas, main dende (mainan ini bisa liat di IG Retnohening – Ibu Kirana, yang ibuknya bikinin kotak-kotak pake pita biru, trus dia loncat-loncat tapi kakinya nggak boleh kena garis. Soalnya saya nggak tau apa Bahasa Indonesianya, Hahahaha).

    #MakanEsTelerDiPantaiLosari

    Paling sukaaa kalau diajak Bapak Mama ke Pantai Losari. Biasanya malam minggu kita kesana. Saya dan adik-adik makan es teler, Bapak Mama makan pisang epe. Eh tapi es teler ini nggak bikin teler beneran ya, aukk kenapa dinamain es teler. Mungkin pernah ada yang mabok abis makan esnya saking enaknya. Hihihi. Nulis ini jadi rindu Pantai Losari jaman dulu, duduk bersila diatas meja beton, mejanya panjang banget, hampir sepanjang Jl. Pasar ikan.

    #Passappi(AnakPendampingPengantin)

    Mungkin karena saya maniz! *manismanjagrup*. Ralat. Mungkin karena nggak ada sepupu lain yang mau, maka saya paling sering terpilih jadi Passappi (anak pendamping pengantin yang dipelaminan duduk disamping pengantin, biasanya satu cewek satu cowok). Senang banget karena bisa didandani dan pake baju yang sama dengan pengantin. Trus senangnya bisa dobel kalau saya dan sepupu cewek lain dijadikan partner, karena sepanjang acara kami pasti bakal jadi komentator fashion para tamu yang datang. Bhikikik. Dan yang paling bikin senang adalah selesai acara biasanya saya dikasi duit jajan, bahkan pernah ada yang ngasih jam tangan. Kalau nggak salah ingat, saya udah 7x jadi Passappi dikawinan sepupu dan tante-tante. Bahkan pernah kelas 2 SMA saya masih jadi Passappi di acara kawinan kakak dari saudara susu saya. Gilaa nggak sih, pengantin ama passappi-nya sama tinggi. Hahahha.

    #LiburanKePantai

    Bapak suka ngajak kita main air di Pantai. Kalau sorenya Bapak ada acara, kami pagi-pagi sekali udah ada di pantai trus pulangnya sekitar jam 11an. Makanan yang dibawa cuma nasi kuning dan songkolo (ketan dicampur serundeng, lauknya daging atau telur). Tapiiii, kalau Bapak nggak ada acara, kita bisa tuh di pantai dari jam 10 pagi sampe sore. Pake acara bakar ikan, bawa es buah, juga bawa radio. Ahzeg!. Itu kalau pulang dari pantai, kulitnya gosong minta ampun, trus ada belang-belang putih bekas baju renang, habisnya nggak mau berhenti mandi air laut. :)))))

    #NontonBioskop

    Dulu depan lorong rumah saya ada bioskop. Namanya Mall Studio. Bapak suka nonton pas midnight. Saya suka diajak sama Bapak, kadang sama Mama juga. Yang saya paling ingat nonton Kungfu Boys dan (((SAUR SEPUH))) *menundukmalu*. Sayangnya bioskopnya udah nggak ada. Hancur lebur diamuk massa waktu pengganyangan etnis cina.

    #MandiMandiHujan

    Yaaa ampuunnn ini sukaaa sekaliii. Kalau langit udah mendung, saya pasti nyanyi minta hujan “HUJAN LALO KO….!!!!HUJAN LALO KO….!!!! (Artinya: Semoga hujan!/Hujanlah!)”. Sampe mohon-mohon ke Mama kalau hujan sudah mulai turun. Biasanya mandi hujannya di depan rumah aja. Kadang kalau mood Mama lagi bagus, saya bisa loh diizinin mandi-mandi hujan sambil naik sepeda sekitar kampung. Ailaffbangedd. Girangnya udah kayak menang lotre. Tapi semisal Mama nggak ngizinin, saya langsung alasan mau mandi…. tapi kemudian mandinya di sumur outdoor samping rumah. Jadi kan akhirnya kena hujan juga. Hihihihi. 

    #PulangSekolahNaikAngkot

    Atas nama solidaritas dan kekompakan, saya dan 7 orang teman sekelas di SD berjanji untuk harus selalu naik pete-pete (angkot) yang sama tiap pulang sekolah. Jalur angkotnya sih sama, jalur B. Tapi ada supir angkot yang kadang nggak mau lewatin secara bersamaan ke beberapa area, yang mana teman saya masing-masing ada yang tinggal di area situ, soalnya supirnya harus mutar-mutar dulu karena areanya nggak searah. Jadilah kami sebelum naik angkot, udah rempong nanya kayak gini: “Daeng, bisa masuk Jl. Baji Dakka, Hati Mulia, Cendrawasih, Andi Tonro, Malengkeri???” (Ini nanyanya serentak secara berjamaah, kalau cuma satu orang yang nanya nggak afdol! *sikap*). Kalau supirnya bilang iya.. langsunglah kami berhamburan naik ke angkot. Semisal nih tempat duduknya hanya muat untuk 3 orang, kami tetap aja naik, sisanya bisa duduk ngemper di pintu angkot. HAHAHA. Anak SD memang urat malunya banyakan yang putus. Habisnya jarang ada angkot yang bisa meladeni kemauan anak SD yang bayarnya cuma 200 perak. 

    Posted in Writing Challenge | Leave a comment